Sunday, April 5, 2020

Mengabdi di Pedalaman Aceh, Sulastri Terima Penghargaan Guru Inspiratif dari Menag

Must Read

Benda Diduga Bom Hebohkan Warga Kajhu

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM -- Sebuah benda yang diduga bom ditemukan oleh petani yang sedang membajak sawah di Dusun...

Siang Ini, Hasil SNMPTN Jalur Undangan Diumumkan

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM -- Sejumlah perguruan tinggi mengumumkan hasil seleksi nasional masuk perguruan tinggi negeri (SNMPTN) 2016 mulai...

PT Mitra Finance Polisikan Karyawannya

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM -- PT Mitra Pinasthika Mustika Finance (MPMF) melaporkan seorang karyawannya kepada pihak kepolisian akibat diduga...

Pola Penerapan Syariat Islam Perlu Diperbaiki

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM -- Azriana dari Relawan Perempuan untuk Kemanusiaan menyebutkan penerapan syariat Islam di Aceh masih banyak...

Kepala Madrasah Ibtidaiyah Swasta (MIS) Kala Wih Ilang, Sulastri mendapat penghargaan dari Menteri Agama RI dalam acara Ekspose Kompetensi dan Profesionalitas Guru Madrasah 2019.

Sulastri bersama 4 guru lainnya dari berbagai provinsi di Indonesia dinobatkan sebagai kepala sekolah sekaligus guru insipiratif atas jasanya dalam membangun dan mengabdi di madrasah pedalaman.

Penghargaan berupa uang tunai sejumlah Rp 20 juta, tropi dan sertifikat diserahkan Kementerian Agama yang diwakili oleh Direktur Pendidikan dan Agama Bappenas RI, Amich Alhumami, di Jakarta, pada Selasa (10/12).

Sulastri bukanlah guru PNS, dia adalah penyuluh non-PNS yang mengabdi di MIS Wih Ilang yang terletak di Dusun Kala Wih Ilang, Kecamatan Pegasing, Kabupaten Aceh Tengah.

Di sela-sela penerimaan penghargaan, Sulastri menceritakan pengalamannya dalam membangun MIS Kala Wih Ilang.

Dia menceritakan, kondisi Wih Ilang yang tertinggal serta kondisi masyarakat yang hidup dalam keberagaman membuatnya termotivasi untuk mendirikan madrasah.

“Masyakarat di dusun Kala Wih Ilang berlatar belakang budaya dan agama yang berbeda namun hidup rukun dan damai,” ujar Sulastri.

Jalan berliku telah dilaluinya dalam menjalankan tugasnya sebagai guru di madrasah tersebut. Kondisi ruang belajar yang jauh kata layak, kemudian kondisi jalan menuju sekolah yang memprihatinkan membuatnya mengalami keguguran sebanyak 2 kali.

Atas kesempatan tersebut, Sulastri menyampaikan terimakasih kepada Kakanwil Kemenag Aceh yang telah menaruh perhatian penuh untuk membantu pembangunan madrasah di pedalaman Aceh, khususnya MIS Kala Wih Ilang.

“Terimakasih bapak Kakanwil, yang telah menjadi Ama (Ayah) Kala Wih Ilang, sejak tahun 2017 sudah berkali kali mengunjungi kami di sana, dan saat ini juga memfasilitasi alumni perdana MIS Kala Wih Ilang untuk melanjutkan pendidikan di Ma’had di Banda Aceh,” ujar Sulastri.

Ia juga mengapresiasi Kakanwil Kemenag Aceh M Daud Pakeh yang turun langsung untuk melihat kondisi madrasah yang dipimpinnya.

“Saya sangat berterima kasih kepada Kakanwil Kemenag Aceh Bapak Daud Pakeh,” kalau tidak salah sudah 7 kali kesana dan juga pernah bermalam di MIS Kala Wih Ilang,” ujarnya.

Ia berharap pemerintah dapat memberikan perhatian yang sama terhadap sekolah-sekolah yang ada di pedalaman. Terutama, persoalan pembangunan sarana dan prasarana yang harus merata.

Selain itu, ia berharap pemerintah juga dapat membangun tempat tinggal bagi guru Wih Ilang sehingga para tenaga pengajar dapat tinggal di komplek sekolah dan aktivitas belajar mengajar dalam berjalan dengan baik.

Sebagai bentuk perhatiannya terhadap MIS Kala Wih Ilang, Kanwil Kemenag Aceh juga telah merilis film dokumenter berjudul cahaya di atas bukit Pelangi Sang Pemimpi. Film tersebut mengisahkan perjuangan Sulastri saat mendirikan MIS Kalah Wih Ilang serta pembangunan fisik madrasah tersebut yang dilakukan oleh Kanwil Kemenag Aceh.

Film Dokumenter “Cahaya di Atas Bukit” dan “Pelangi Sang Pemimpi” karya Kemenag Aceh yang mengisahkan dua madrasah di Aceh dan sosok inspiratif guru dan pendiri madrasah tersebut menuai berkah, mulai dari selesainya pembangunan madrasah tersebut hingga Sulastri mendapat undangan dari Direktorat Jenderal Pendidikan Agama Islam Kemenag RI ke Jakarta pada Senin, (9/12).

Dalam film ini juga mengisahkan tentang pendidikan di Gampong Jambo Rambong Kec Tamiang Hulu, Aceh Tamiang, di mana terdapat Madrasah Ibtidaiyah Swasta (MIS) al-Kautsar yang dindingnya terbuat dari tepas bambu.

Berkah Film Dokumenter tersebut, sejumlah pihak hadir untuk membantu pembangunan kedua Madrasah tersebut dan kini telah memiliki gedung representatif, bahkan hari ini, sosok Sulastri juga menerima penghargaan Kemenag RI.

Ia mengatakan, sebelumnya Kemenag Aceh telah mengirimkan profil ibu Sulastri sebagai guru atau sosok inspiratif yang mengabdi dan membangun Madrasah di Pedalaman Aceh, yang di kemas dalam judul “Pelangi Sang Pemimpi”.

“Alhamdulillah profil tersebut menuai hasil dan Ibu Sulastri di undang ke Jakarta,” kata Zulkifli Kasi GTK Kanwil Kemenag Aceh yang mendampingi Sulastri pada kegiatan di Jakarta.

Sementara itu, Direktur Guru dan Tenaga Kependidikan Madrasah Kemenag RI, Suyitno menyampaikan apresiasi dan penghargaan kepada Kepala Kanwil Kemenag Aceh Daud Pakeh atas perhatiannya terhadap MIS Kala Wih Ilang.[RIL]

Foto: Sulastri saat menjadi narasumber pada Ekspose Kompetensi dan Profesionalitas Guru Madrasah 2019. (Dok. Kemenag Aceh)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

TERBARU

Update Corona di Aceh: Sudah 37 PDP COVID-19 Pulang dari RS dan Sehat

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM - Sebanyak 37 orang Pasien Dalam Pengawasan (PDP) Virus Corona atau COVID-19 di Aceh dilaporkan...

Update Corona di Aceh: ODP Bertambah Jadi 893, PDP 45, dan Hasil Swab EY Negatif

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM - Jumlah Orang Dalam Pemantauan (ODP) Corona atau COVID-19 di Aceh kembali bertambah. Kali ini ODP bertambah 96 orang menjadi...

Surat Wali Nanggroe Kepada Para Tenaga Medis

Wali Nanggroe Aceh Paduka Yang Mulia Tgk Malik Mahmud Al Haytar menyampaikan rasa terima kasih kepada para tenaga medis yang saat ini menjadi garda...

Ruang Outbreak Pinere RSUDZA Dijadikan Tempat Isolasi Pasien COVID-19

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM - RSUDZA Banda Aceh telah memiliki 12 ruang Outbreak Pinere (Penyakit Infeksi New-Emerging dan Re-Emerging) pada Selasa (31/3/2020). Ke-12 ruang...

Update Corona di Aceh: 5 Positif, 2 Meninggal, 44 PDP, 797 ODP

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM - Angka Orang Dalam Pemantauan (ODP) Corona di Aceh bertambah 177 orang menjadi 797 orang per Selasa (31/3/2020) pukul 15.00...

More Articles Like This