Milenial Mengulik Nota Kesepahaman Damai RI dan GAM

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM – Katahati Institute bersama The Leader, FAMe, dan Kontras Aceh mengadakan diskusi daring dengan menghadirkan tiga orang narasumber dari kalangan milenial, yaitu Ihan Nurdin dari Forum Aceh Menulis (FAMe), Teuku Raja Muda D. Bentara (Alumni Mahasiswa FISIP Unsyiah), dan Khalida Zia (Direktur Eksekutif The Leader).

Acara yang digelar pada Sabtu (15/8) dan dipandu oleh Azharul Husna (Kontras Aceh), ini membicarakan tentang “Milenial mengulik nota kesepahaman Damai”. Banyak pendapat yang muncul selama acara ini berlangsung. Mulai dari pendapat kalangan milenial tentang memaknai damai sampai hal yang dirasakan saat konflik di Aceh.

Ihan mengatakan, pengetahuan tentang konflik bersenjata di Aceh dan proses damai didapatnya sejak kecil karena Ihan berasal dan berdomisili di Aceh Timur, dua kali harus mengungsi di usia sekolah dasar bukan hal mudah. Jika anak seusianya saat itu berpikir akan belajar apa besok di sekolah, Ihan kecil malah berpikir apakah gedung sekolahnya masih akan tetap ada. Bukan tidak berasalan pemikiran tersebut hadir, karena pada saat itu sekolah-sekolah banyak yang dibakar oleh oknum tidak dikenal.

Kemudian saat damai hadir, Ihan sudah kuliah ke Banda Aceh dan memilih “jalan pedang” literasi dengan menjadi jurnalis untuk mengambil peran mengabarkan pengetahuan perdamaian melalui media dan juga menuliskan sejumlah artikel dan buku.

“Literasi sebagai sarana penting untuk menyampaikan pengetahuan dan melibatkan lintas generasi dalam pembangunan perdamaian,” ujar penulis buku Rihon yang akan segera terbit ini.

Berbeda dengan Ihan yang mengalamai dua fase, konflik dan damai Aceh, Khalida Zia yang saat proses damai masih terlalu kecil untuk mengerti konflik dan damai, mengetahui tentang konflik dan damai Aceh saat kuliah di Sosiologi Unsyiah.

Zia juga aktif terlibat dalam beberapa tim penulis sejarah konflik Aceh. Tidak sedikit rekam jejak yang ditemukan selama berada di lapangan, mulai dari keluhan masyarakat sampai pada tekanan batin yang masih dirasakan sebagian masyarakat Aceh. Bagaimana tidak, orang tua yang belum tahu pusara anaknya, suaminya, dan saudara lainnya. Bahkan kesejahteraan masyarakat Aceh pasca damai pun belum dirasakan sepenuhnya.

“Untuk mencari tahu kebenaran yang dirasakan masyarakat Aceh, maka saya aktif terlibat dalam tim untuk menulis beberapa buku tentang konflik Aceh. Banyak rekaman dan cerita tentang konflik di Aceh. Itu menjadi bukti bahwa perdamaian ini belum selesai. Masih banyak konflik batin yang dialami sebagian masyarakat Aceh, bahkan ada yang memaknai bahwa perdamaian ini hanya dimaknakan sebagai kompensasi bagi GAM,” jelasnya.

Teuku Raja Muda D. Bentara, yang menempuh studi dengan konsentrasi pertahanan dan pemberontakan memiliki kesempatan lain memotret Aceh dari sisi nasional. Dalam ceritanya, Muda mengatakan ketidakpastian data tentang konflik Aceh, khususnya jumlah mantan kombatan, menimbulkan persoalan baru terutama terkait proses reintegrasi dan penyaluran kompensasi.

“Perjanjian damai adalah berkah namun di sisi lain GAM lemah secara politik karena yang hadir mewakili GAM saat perundingan tanpa keahlian diplomat dan bukan yang memahami administrasi negara Indonesia sehingga ada beberapa proses perumusan kebijakan Aceh kemudian seperti UUPA menjadikan Aceh damai tapi sejahtera tidak terwujud,” ujar Muda.[RIL]

ACEHKITA.COM menerima bantuan dana dari Google News Initiative (GNI) melalui program Journalism Emergency Relief (JER) Fund sebesar US$5.000

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.