Saturday, September 25, 2021
spot_img

Budayawan Aceh Gelar Pameran Foto Seni Pahat-Ukir dan Kaligrafi

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM – Sejumlah budayawan Aceh menggelar pameran foto bertajuk “Pameran Foto Seni Ukir dan Pahat Aceh Pada Batu, Kayu, dan Lukisan Pada Kertas”. Kegiatan yang dipusatkan di Taman Seni dan Budaya Aceh mulai 26-28 Maret 2021 digelar sebagai upaya memperkenalkan kembali seni pahat dan ukir Aceh.

Budayawan Aceh, Thayeb Loh Angen sekaligus ketua panitia kegiatan mengatakan, pada pameran foto tersebut diperlihatkan foto seni pahat, seni ukir kayu dan batu, serta kaligrafi karya seniman Aceh.

“Ada foto seni ukir dan seni pahat di batu sebanyak 15 lembar, seni ukir dan seni pahat di kayu 15 lembar, dan lukisan dan kaligrafi di kertas 15 lembar. Semua foto direkam sesuai kaidah fotografi arkeologi,” kata Thayeb.

Ia menjelaskan, ketiga karya seni tersebut telah dikenal sejak kerajaan Samudera Pasai dan Aceh Darussalam. Bahkan berdasarkan sejumlah bukti sejarah, karya seni tersebut telah menjadi bagian dari kurikulum pembelajaran di seluruh lembaga pendidikan masa itu.

“Tujuannya, untuk menampakkan ciri khas bangsa dalam berkarya serta untuk memperbanyak buku-buku karena belum ada mesin cetak seperti di zaman ini.
Pada zaman kejayaan itu, menulis dan menghasilkan karya seni berhias ukiran indah dan mengandung filsafat merupakan sebuah keniscayaan,” sebutnya.

Pendiri Pusat Kebudayaan Aceh Turki ini menuturkan, pada masa kejayaannya, seni ukir kayu, seni ukir batu, dan kaligrafi telah menjadi bagian penting dalam kehidupan masyarakat Aceh. Saat itu, masjid, meunasah, dan rumah dihiasi pahatan, ukiran khas Aceh dan kaligrafi.

Namun saat ini, kata Thayeb, ketiga karya seni tersebut telah ditinggalkan dan tidak lagi diminati oleh masyarakat Aceh, bahkan di kalangan seniman sekalipun.

“Semoga pameran foto seni ukir dan pahat Aceh pada batu, kayu, dan lukisan pada kertas tahun 2021 ini dapat mengetuk hati para seniman dan muda mudi supaya mempelajari dan menghasilkan kembali seni mahakarya tersebut,” kata Thayeb.

Sejumlah pakar seperti Maestro Kaligrafi Aceh, Said Akram, Kolektor Manuskrip Aceh Tarmizi A Hamid, dan budayawan Thayeb Loh Angen akan menjadi kurator pada acara tersebut.

Sementara itu, Kepala UPTD Taman Budaya dan Seni Aceh, Elly Zuarny, menyampaikan kegiatan seperti ini merupakan salah satu metode untuk melestarikan budaya dan kesenian Aceh yang telah ditinggalkan.

“Kita bertugas melestarikan budaya. Seni ukir dan pahat di batu dan kayu serta kaligrafi lukisan di kertas merupakan budaya bernilai tinggi dari masa silam. Sekarang tidak dihasilkan lagi. Belum muncul seniman bidang itu. Tujuan acara ini untuk mengenalkan dan menginspirasi, supaya masyarakat, para seniman serta kaum muda bersedia memunculkan kembali seni tersebut di zaman ini,” sebutnya.

Ia mengatakan, pameran ini terbuka untuk umum. “Untuk pengunjung, kita imbau, supaya mematuhi protokol kesehatan. Pakailah masker, tetap jaga jarak, jangan berkerumun tetapi ikuti aturan jumlah pengunjung yang dapat masuk dalam sekali waktu,” ujar Elly.[]

Baca Tulisan Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Stay Connected

0FansLike
20,740FollowersFollow
22,400SubscribersSubscribe
- Advertisement -

TERBARU