Wednesday, February 26, 2020

Terungkap di Persidangan, ‘Zakat Fitrah dan Satu Ember’ Jadi Kode Suap untuk Gubernur Aceh

Must Read

Indonesia Hadapi Vietnam di Semifinal Piala AFF 2016

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM – Tim Nasional Indonesia akan menjamu Vietnam dalam babak semifinal Piala AFF Cup 2016. Pada...

Penjualan Elpiji 12 Kilogram Lesu

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM -- Banyaknya warga yang beralih menggunakan gas elpiji tabung tiga kilogram mengakibatkan penjualan gas tabung...

Ratusan Murid SD Doa Tolak Gempa

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM -- Pascagempa berkekuatan 8,5 pada skala Richter yang terjadi kemarin sore, ratusan murid Sekolah Dasar...

Minal Aidin Wal Faidzin

"Bila ada kata terselip dusta, ada sikap membekas lara dan langkah menoreh luka, semoga masih ada maaf tersisa." Jajaran...

JAKARTA | ACEHKITA.COM — Bupati Bener Meriah Ahmadi didakwa menyuap Gubernur Aceh 2017-2022, Irwandi Yusuf, sebesar Rp1,05 miliar agar mengarahkan Unit Layanan Pengadaan (ULP) provinsi Aceh untuk menyetujui rekanan yang diusulkan Ahmadi mendapat program yang bersumber dari Dana Otonomi Khusus (Otsus) Aceh tahun 2018 di kabupaten tersebut.

Jaksa penuntut umum (JPU) KPK Ali Fikri membacakan dakwaan yang menyatakan uang itu diberikan secara bertahap tiga kali hingga berjumlah Rp1,05 M.

“Terdakwa Ahmadi selaku Bupati Bener Meriah 2017-2022 memberi uang secara bertahap yaitu Rp120 juta, Rp430 juta dan Rp500 juta sehingga seluruhnya berjumlah Rp1,05 miliar kepada Irwandi Yusuf selaku Gubernur Aceh melalui Hendri Yuzal dan Teuku Saiful Bahri,” kata Ali Fikri di Pengadilan Tipikor Jakarta, Kamis (27/9).

Jaksa mengatakan Ahmadi menyepakati commitment fee kepada Irwandi melalui Hendri Yuzal dengan kode ‘zakat fitrah’, dan ‘satu ember’.

“Terdakwa melalui ‘whatsapp’ menyampaikan pesan ke Irwandi Yusuf melalui Hendri Yuzal agar terdakwa menyerahkan uang sejumlah Rp1 miliar dengan kalimat ‘siyap pak, mau ngomongin masalah zakat fitrah untuk lebaran ini pak’, ‘satu ember dulu pak’. Atas permintaan tersebut terdakwa menyanggupinya dengan mengatakan ‘ya’,” ungkap jaksa dalam sidang tersebut.

Kasus dugaan tipikor DOKA Aceh, dalam dakwaan dibacakan bermula pada 14 Februari 2018 saat Ahmadi menemui Irwandi di Rumah Dinas Gubernur Aceh.

Dalam pertemuan tersebut, Ahmadi menyampaikan keinginan agar program pembangunan embangunan bersumber dari DOKA TA 2018 Bener Meriah dapat dikerjakan para rekanan dari kabupaten tersebut.

DOKA Aceh tahun anggaran (TA) 2018 adalah sebesar 2 persen dana alokasi umum nasional yaitu Rp8,029 triliun, dan tahap pertama DOKA dikucurkan Rp2,408 triliun. Untuk kabupaten Bener Meriah mendapat porsi DOKA sebesar Rp108,724 miliar yang dalam pelaksaannya sejak 2018 hanya berhak menyampaikan program dan aspirasi kepada Gubernur Aceh.

Usai pertemuan dengan Irwandi itu, Ahmadi lalu berkoordinasi dengan staf khusus Gubernur Aceh Hendri Yuzal dan ajudan Ahmadi, Muyassir.

Ahmadi lalu menyerahkan program DOKA TA 2018 Bener Meriah pada 19 Mei 2018 ke Muyassir agar diserahkan ke Hendri Yuzal berisi program yang akan dikerjakan rekanan, dan juga program pembangunan yang diperuntukan untuk relawan tim sukses Irwandi Yusuf.

“Irwandi Yusuf lalu mengarahkan Hendri Yuzal agar program pembangunan DOKA 2018 kabupaten Bener Meriah dibantu dan pengaturan lelang dikoordinir oleh salah satu tim sukses pilkada Gubernur Aceh 2017 yaitu Teuku Saiful Bahri dengan mengatakan ‘urusan paket DOKA tahun 2018 termasuk pengaturan elalng dikoordinasikan oleh saudara Saiful, termasuk masalah penerimaan ‘fee’ sebesar 10 persen harus disetorkan oleh bupati/walikota yang memperoleh paket pekerjaan,” tambah jaksa Ali.

Atas perbuatannya, Ahmadi didakwa berdasarkan pasal 5 ayat (1) huruf a dan atau pasal 13 UU No. 31 tahun 1999 sebagaimana diubah dengan UU No. 20 tahun 2001 tentang Pemberantasan TIndak Pidana Korupsi jo pasal 64 ayat (1) KUHP.

Pasal itu yang mengatur mengenai orang yang memberi sesuatu kepada pegawai negeri atau penyelenggara negara dengan maksud supaya pegawai negeri atau penyelenggara negara tersebut berbuat atau tidak berbuat sesuatu dalam jabatannya, yang bertentangan dengan kewajibannya dengan ancaman hukuman minimal 1 tahun penjara dan maksimal 5 tahun penjara dan denda paling sedikit Rp50 juta dan paling banyak Rp250 juta.

Ahmadi tidak mengajukan keberatan (eksepsi) sehingga sidang dilanjutkan pada Senin, 1 Oktober 2018.

Proses Penyerahan Uang
Jaksa mengungkap proses dan teknis penyerahan commitmen fee itu dibahas Hendri dan Muyassir di kafe Quantum, Banda Aceh. Dalam pertemuan itu disepakati ‘uang zakat fitrah’ dari Ahmadi untuk Irwandi Yusuf yang disepakati akan diterima melalui Teuku Saiful Bahri lewat Teuku Fahilatul Amri.

Ahmadi lalu menyerahkan uang Rp120 juta melalui Muyassir pada 7 Juni 2018 di SMEA Lampineung, Banda Aceh, melalui Teuku Saiful Bahri.

Uang selanjutnya diberikan pada 8 Juni 2018 dari ajudan Ahmadi sekaligus adik iparnya Munandar sebesar Rp300 juta di pendopo rumah dinas Bupati Bener Meriah kepada Dailami untuk diserahkan ke Irwandi.

Lalu, Muyassir pada 9 Juni 2018 lalu menambah uang sebesar Rp130 juta sehingga seluruhnya berjumlah Rp430 juta untuk Irwandi Yusuf.

Selanjutnya, pada 29 Juni 2018, Irwandi meminta Rp1 miliar kepada Ahmadi untuk kebutuhan Aceh Marathon. Atas permintaan itu Ahmadi memerintahkan Dailami, Munandar dan Muyassir untuk mengumpulkan uang dari para rekanan kabupaten Bener Meriah yang telah direkomendasikan, namun baru Rp500 juta yang terpenuhi.

Uang Rp500 juta itu diserahkan Muyassir pada 3 Juli 2018 di parkiran Hotel Hermes melalui Teuku Saiful Bahri yang diterima Teuku Fadhilatul Amir sambil mengatakan, “Ini yang disuruh Saiful ke Bupati Bener Meriah”.

Uang lalu ditransfer ke beberapa orang yaitu Jason Utomo sebesar Rp190 juta untuk ‘DP ke-2 (medali)’, Akbar Velati sebesar Rp173,775 juta untuk ‘DP ke-2 (jersey)’, dan ke Ade Kurniawan dengan keterangan ‘pinjaman’ sebesar Rp50 juta.

Sedangkan sisanya diserahkan Teuku Fadhilatul Amir kepada Teuku Saiful Bahri.[]

CNN Indonesia

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

TERBARU

Jajan Pakai Uang Palsu, Dua Warga Aceh Ditangkap Polisi

LHOKSEUMAWE | ACEHKITA.COM - Dua warga Aceh ditangkap polisi di Kota Lhokseumawe, setelah jajan makanan dan minuman dengan uang...

Diskusi Quo Vadis Rencana Investasi Aceh, Yuk!

Institute for Strategic and Policy Studies (ISPS) yang berkantor di Jakarta, bekerja sama dengan Aceh Bisnis Club (ABC) Jakarta, dan Donya Ekonomi Aceh (DEA),...

Wali Nanggroe Bertemu Dubes Uni Eropa Bahas MoU Helsinki

JAKARTA | ACEHKITA.COM - Wali Nanggroe Malik Mahmud Al-haythar bertemu Duta Besar (Dubes) Uni Eropa delegasi untuk Indonesia dan Brunei Darussalam Vincent Piket, membahas...

Daftar Nama 22 Petugas Haji 2020 Kloter Aceh yang Lolos Seleksi

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM - Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Aceh mengumumkan 22 nama calon petugas haji Aceh yang lulus dalam seleksi petugas haji...

Busana Rumoh Syar’i di Aceh Wedding Expo 2020 Dapat Pujian dari Ketua DWP

Ketua Dharma Wanita Persatuan (DWP) Setda Aceh, Safrida Yuliani, memuji keindahan busana muslim hasil karya Rumoh Syar'i. Ia terpukau menyaksikan peragaan model yang mengenakan...

More Articles Like This