Pengurus AMSI Aceh Resmi Dilantik

0
208
Pengurus AMSI Aceh

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM – Pengurus Asosiasi Media Siber Indonesia (AMSI) Provinsi Aceh periode 2020-2023 resmi dilantik. Pelantikan dan pengukuhan berlangsung di Hotel Kriyad Muraya Hotel, Banda Aceh, Sabtu (8/8/2020). AMSI merupakan sebuah wadah organisasi tempat berhimpunnya para pengusaha media siber (online) di Indonesia yang sudah terdaftar di Dewan Pers.

AMSI Aceh dideklarasi atau didirikan oleh 11 media siber, yaitu Masakini.co, Anterokini.com, Dialeksis.com, SinarPost.com, Acehsatu.com, Metroaceh.com, Portalsatu.com, Bakkata.net, Samudrapost.com, Layarberita.com, dan Kabartamiang.com.

Ketua AMSI Aceh periode 2020-2023 dijabat Maimun Saleh, terpilih dalam Konferensi Wilayah I di Sekretariat Anterokini.com, Banda Aceh, pada Sabtu (11/7/2020) lalu. Sementara Sekretaris dijabat Uzair, dan Bendahara dijabat oleh Aryos Nivada.

Ketua AMSI Aceh, Maimun Saleh, dalam sambutan singkatnya menyampaikan terimakasih kepada seluruh pemilik perusahaan media siber yang tergabung dalam AMSI Aceh, karena berkat dukungan dan kerja keras semua anggota proses deklarasi dan pelantikan AMSI Aceh berjalan lancar.

Dalam kesempatan tersebut, Maimun Saleh yang juga wartawan senior di Aceh berkomitmen membawa AMSI Aceh menjadi wadah organisisi yang bermanfaat dalam mewujudkan kebebasan pers di Aceh.

“Dalam waktu dekat kita akan segera menyusun program kerja untuk mengiventarisir kebutuhan, kegiatan yang akan dilakukan ke depannya, serta upaya pengembangan kapasitas perusahan media siber yang tergabung dalam AMSI Aceh,” ujarnya.

Seminar Daring

Selain deklarasi dan pelantikan pengurus AMSI Aceh periode 2020-2023, pada kesempatan tersebut juga dilanjutkan seminar secara daring melalui aplikasi Zoom Meeting. Seminar ini menghadirkan beberapa narasumber, yaitu Zainal Arifin Lubis (Kepala Bank Indonesia Provinsi Aceh) yang mengupas tentang “Peluang dan Tantangan Ekonomi Aceh di Tengah Pandemi”.

Dalam pemaparannya, Arifin Lubis menyampaikan peluang dan tantangan ekonomi Aceh selama pandemi corona. Menurutnya, Pemerintah Aceh, disamping fokus terhadap penanganan COVID-19 juga harus memperkuat sektor ekonomi. Hal ini dimaksudkan untuk menjaga peluang ekonomi Aceh tetap tumbuh, apalagi mengingat dalam beberapa tahun ke depan, Otsus Aceh akan berakhir.

Dia memaparkan bahwa saat ini keberadaan industri besar-menengah di Aceh hanya berjumlah 64, terendah di Sumatera. Karenanya ia menekankan agar Pemerintah Aceh tetap menggaungkan investasi disamping fokus dalam penanganan Covid-19.

“Provinsi Aceh memiliki potensi besar dalam meningkatkan ekonomi karena memiliki sumber alam yang melimpah, baik dari sektor migas maupun sektor pertanian dan perikanan. Karenanya, fokus terhadap pangan – pertanian dan perikanan – juga menjadi salah satu potensi dalam menjaga ekonomi Aceh kedepannya,” pungkas kepala BI Aceh itu.

Pemateri lainnya, Editor in Chief TheJakarta Post, Nezar Patria, mengupas tentang “Peran Media dalam Mendorong Ekonomi Daerah”. Putra Aceh yang telah menetap di Jakarta ini menyorot bahwa Aceh pasca-MoU Helsinki lebih condong fokus diskusi ke politik dan syariat, sementara diskusi seputar isu ekonomi masih sangat minim. Sehingga tidak heran bila eksistensi industri besar-menengah di Aceh masih rendah.

Karena itu, ia mendorong pemangku kebijakan dan stakeholders lainnya di Aceh lebih menggairahkan diskusi terhadap sektor rill, yaitu sektor yang bersentuhan langsung dengan kegiatan ekonomi di masyarakat. Menurutnya tidak ada jalan keluar lain selain meningkatkan pertumbuhan ekonomi untuk menjaga masa depan Aceh pasca berakhirnya Dana Otsus (Otonomi Khusus) dalam beberapa tahun mendatang.

Kemudian apa yang bisa dilakukan oleh Media? Menurut Nezar Patria, media bisa menjadi katalisator dalam mempercepat peningkatan gairah ekonomi di Aceh, yaitu bekerjasama dengan pemerintah dalam mendiskusikan kebangkitan ekonomi. Media juga dapat berperan dalam menginformasikan potensi-potensi ekonomi yang dimiliki Aceh ke dunia luar, sehingga dengannya dapat menarik gairah investor luar untuk berinvestasi di Aceh.

“Intinya, harus tetap bersikap optimis. Potensi ekonomi bisa menjadi penyelamat untuk Aceh pasca-Otsus. Potensi pertanian dan perikananan Aceh sangat luar biasa. Kemudian narkoba, terutama sabu-sabu harus diperangi bersama, karena sabu-sabu di Aceh saat ini sama bahayanya dengan pandemi,” pungkas Nezar Patria.

Sementara Wenseslaus Manggut (Ketua Umum AMSI Pusat) yang mengupas tentang “Dampak Pandemi Terhadap Bisnis Media Online” menekankan kepada media siber yang tergabung dalam AMSI untuk memperbanyak konten terhadap isu-isu di daerah masing-masing, karena menurutnya masyarakat lebih condong terhadap informasi di sekitarnya.

“Informasi local content itu lebih penting, karena masyarakat lebih membutuhkan informasi di sekitarnya ketimbang informasi daerah lain. Bila isu daerah dapat dikemas dengan baik maka dengan sendirinya bisnis Media Online juga akan bertahan,” tuturnya. []

ACEHKITA.COM menerima bantuan dana dari Google News Initiative (GNI) melalui program Journalism Emergency Relief (JER) Fund sebesar US$5.000

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.