Wednesday, February 26, 2020

Pemerintah Aceh Genjot Perekonomian Lewat Pengembangan IKM

Must Read

Polda Aceh Pamerkan Senjata Rampasan ke Kapolri

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM -- Kepolisian Daerah Aceh memamerkan puluhan pucuk senjata dan amunisi hasil rampasan dari pelbagai kelompok...

FOTO | Pindahkan Kotak Suara

Petugas KIP Kota Banda Aceh memindahkan kotak suara ke aula SMP 1 untuk dibersihkan, Sabtu (14/1). Meskipun penetapan pilkada...

Viral Polisi Gendong Anak Sambil Jaga Kotak Suara di Aceh

ACEH UTARA - Video Brigadir T. M Saputra, Anggota Polres Aceh Utara, menggendong dan menidurkan anaknya saat bertugas mengamankan...

Suzuki Kuasai 16,3 Persen Pasar Mobil di Aceh

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM -– Penjualan mobil bermerk Suzuki di Aceh sepanjang 2012 terbilang mengembirakan. Pada tahun itu, Suzuki...

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM – Pelaksana Tugas Gubernur Aceh, Nova Iriansyah, memberikan dukungan serta mengajak kepada pelaku usaha Industri Kecil Menengah dan Aneka (IMKA) untuk terus mengembangkan usahanya. Menurut Plt Gubernur, IKM merupakan salah satu motor penggerak perekonomian yang dimiliki oleh masyarakat Aceh.

Hal itu disampaikan oleh Nova Iriansyah saat menggelar pertemuan dengan 50 orang pelaku IKMA di NA Coffee Premium, Simpang Tiga Setui, Banda Aceh, Sabtu (13/4) pagi.

Investasi luar yang diharapkan Aceh untuk mendongkrak perekonomian, kata Nova, tak kunjung datang. Berbagai persoalan menjadi kendala bagi investor, hingga menunda untuk menanamkan modal triliunan di Aceh.

“Terlalu susah jika kita berharap pada investasi besar di Aceh. Ada rencana pabrik Semen Laweung, tapi berhenti. Ada penambangan batu bara di Nagan Raya juga bermasalah dan seterusnya,” sebut Nova, dalam siaran pers Humas Setda Aceh, Sabtu (13/4).

Karena alasan itulah, Nova menekankan bahwa Pemerintah Aceh akan mendongkrak perekonomian melalui investasi sendiri dan juga kekuatan sendiri, yakni IKM. Untuk mengembangkan IKM, Plt Gubernur menekankan kepada semua pihak untuk memperhatikan 3 komponen penting dalam usaha: modal, manajemen dan marketing.

Persoalan permodalan, Plt Gubernur menekankan kepada Bank Aceh Syariah selaku bank daerah dan milik rakyat Aceh untuk memperluas kredit pada sektor produktif. Serta memberi kemudahan regulasi kepada IKM untuk mendapatkan kredit tersebut. “Kita tidak mengajak bank yang lain. Kita ajak bank punya kita,” ujar Nova.

Sedangkan persoalan manajemen, menurutnya yang diperlukan dalam zona ini adalah keahlian (skill) yang memadai pada pelaku usaha. Oleh karena itu, Nova meminta kepada pengusaha yang telah berhasil untuk membina usaha pelaku IKM lainnya, baik dari segi teknologi, tempat usaha maupun pilihan usaha.

“Zona ketiga, marketing. Ada yang sudah jago dalam wilayah ini seperti produk Minyeuk Pret,” ujar Nova. Namun demikian, Plt Gubernur juga meminta kepada Kadin serta Dinas terkait untuk mensosialisasikan proses marketing kepada pelaku IKM Aceh.

Dalam kesempatan itu, Nova juga mendengar segala keluh kesah pelaku IKM di Aceh dalam mengembangkan usahanya. Di antaranya persoalan perizinan produk dari BPOM, promosi, permasalahan pemateri seminar entrepreneur, keterbatasan kemasan dan pengawasan pasar.

Merespon keluh kesah tersebut, Plt Gubernur pun langsung menindak lanjuti aspirasi pelaku usaha itu. Dalam hal kesulitan izin produk, Nova meminta kepada eselon 4 yang terkait perizinan di Dinas Perindustrian dan Perdagangan Aceh untuk mengadvokasi segala izin produk IKM pelaku usaha.

Terkait hal promosi, ia juga meminta kepada pihak Dinas Perindustrian untuk menggencarkan promosi melalui bidang promosi di dinas tersebut.

Selama ini pegiat IKM di Aceh juga memiliki kesulitan dalam memperoleh produk kemasan. Untuk itu Nova meminta kepada salah satu pelaku usaha yang hadir dalam pertemuan tersebut untuk melakukan investasi pada bidang kemasan di KIA (Kawasan Industri Aceh) Ladong yang telah disediakan pemerintah. Permasalahan anggaran, pemerintah pun siap membantu kredit produktif untuk sektor tersebut. Di perkirakan anggaran yang dibutuhkan sebesar 40 miliar.

Selain itu, KIA Ladong yang disediakan pemerintah untuk investasi luar, juga disediakan pemerintah untuk lokomotif ekonomi bagi para pelaku usaha IKM di Aceh. Untuk itu ia memberikan peluang kepada para pelaku usaha di Aceh yang kesulitan mendapatkan lahan agar dapat berinvestasi di kawasan tersebut. “Jadi tugas pemerintah untuk menyediakan air bersih, listrik, jalan lingkungan di KIA Ladong,” kata Nova.

Dengan demikian, maka pengusaha IKM dapat dengan mudah memulai proses produksinya di KIA. Komitmen Pemerintah Aceh dalam mendukung pelaku usaha IKM tersebut, direspon cepat oleh para pelaku usaha yang hadir, dengan menyepakati untuk berinvestasi di kawasan industri itu.

Sebanyak 14 IKMA disebutkan telah berkomitmen untuk berinvestasi di Kawasan Industri Aceh Ladong pada acara Temu Bisnis Pengusaha dengan Pelaku Industri Kecil Menengah dan Aneka (IKMA) Aceh pada 13 April 2019. IKM Kopi Bawadi (1 hektare), Mak Jar Keumamah Kaleng (1 ha), IKM Kelapa Jelly Indatu (1 ha), IKM Keripik Pisang KRIPET (1 ha), IKM Makanan & minuman Nozy (1 ha), IKM Kacang Manggeng (1 ha), IKM Parfum Minyeuk Pret (1 ha), IKM Parfum “Bijeh“ (1 ha), CV. Rotan Mano Aceh Lestari (2 ha), HIMKI Aceh (4 ha), PT. Putra Untong Abadi (Rangka Baja) (2 ha), PT. Consist Product (metal cutting, electro plating, konstruksi baja) (1 ha), PT. Ari Kharisma (2 ha), dan Bumbu Meurasa (1 ha).

Total luas lahan yang disepakati dengan pelaku IKM untuk berinvestasi di KIA adalah 20 hektare. Dengan demikian, KIA Ladong disebutkan masih menyisakan lahan seluas 46 hektare. Para pelaku IKM tersebut mulai melakukan pembayaran atau penyewaan terhadap lahan tersebut setelah memulai produksinya.[]

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

TERBARU

Jajan Pakai Uang Palsu, Dua Warga Aceh Ditangkap Polisi

LHOKSEUMAWE | ACEHKITA.COM - Dua warga Aceh ditangkap polisi di Kota Lhokseumawe, setelah jajan makanan dan minuman dengan uang...

Diskusi Quo Vadis Rencana Investasi Aceh, Yuk!

Institute for Strategic and Policy Studies (ISPS) yang berkantor di Jakarta, bekerja sama dengan Aceh Bisnis Club (ABC) Jakarta, dan Donya Ekonomi Aceh (DEA),...

Wali Nanggroe Bertemu Dubes Uni Eropa Bahas MoU Helsinki

JAKARTA | ACEHKITA.COM - Wali Nanggroe Malik Mahmud Al-haythar bertemu Duta Besar (Dubes) Uni Eropa delegasi untuk Indonesia dan Brunei Darussalam Vincent Piket, membahas...

Daftar Nama 22 Petugas Haji 2020 Kloter Aceh yang Lolos Seleksi

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM - Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Aceh mengumumkan 22 nama calon petugas haji Aceh yang lulus dalam seleksi petugas haji...

Busana Rumoh Syar’i di Aceh Wedding Expo 2020 Dapat Pujian dari Ketua DWP

Ketua Dharma Wanita Persatuan (DWP) Setda Aceh, Safrida Yuliani, memuji keindahan busana muslim hasil karya Rumoh Syar'i. Ia terpukau menyaksikan peragaan model yang mengenakan...

More Articles Like This