Tuesday, May 26, 2020

Pemerintah Aceh dan BPJS Kesehatan Tandatangani Kerjasama JKRA

Must Read

Persiba Melaju ke Final

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM -- Tim juara Liga Indonesia musim 2010-2011, Persiba Bantul, melaju ke final Turnamen Internasional Piala...

Komnas HAM Tetapkan Enam Kriteria Presiden

JAKARTA -- Komisioner Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM), Nasution Manager, mengatakan bahwa ada enam kriteria calon presiden...

Penderita Syncope Syndrome

Dewi Santi (15) menderita keterbelakangan mental, sinkope dan gizi buruk diisolasi didalam sebuah kamar mandi rumahnya di Dusun Meulinteueng...

Persiraja Bertekad Imbangi Cilegon United Meski 5 Pemainnya Absen

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM - Persiraja tidak diperkuat lima pemain utamanya dalam laga melawan Cilegon United pada pekan ke-15...

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM – Pelaksana Tugas Gubernur Aceh, Soedarmo, menadatangani perjanjian kerjasama untuk Jaminan Kesehatan Rakyat Aceh (JKRA) antara Pemerintah Aceh dan BPJS Kesehatan, di ruang VIP Bandara Sultan Iskandar Muda, Jumat (23/12/2016).

Soedarmo menyebutkan, didukung BPJS Kesehatan, Pemerintah Aceh berkomitmen sepenuhnya peningatan kualitas pelayanan kesehatan bagi rakyat, sehingga tingkat kesehatan masyarakat Aceh semakin meningkat.

“Tahun ini merupakan tahun ketiga pelaksanaan JKRA berintegrasi dengan Jaminan Kesehatan Nasional. Dengan kerjasama kita berharap penyelenggaraan program kesehatan akan lebih baik dan berkualitas,” ujar Soedarmo.

Masalah kualitas kesehatan masyarakat Aceh, ujar Soedarmo, merupakan salah satu fokus perhatian Pemerintah Aceh sejak beberapa tahun terakhir.

Pelaksanaan JKRA bukan semata sebagai bagian dari pelayanan publik. Tapi, lanjut Soedarmo, adalah amanat Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh, khususnya pasal 224 yang menyebutkan bahwa masyarakat Aceh harus mendapatkan akses yang sama terhadap layanan kesehatan dan jaminan sosial.

Anggaran yang dialokasikan Pemerintah Aceh untuk mendukung program itu cenderung meningkat dari tahun ke tahun. Pada tahun 2015 Pemerintah Aceh mengalokasikan anggaran Rp. 406 miliar untuk program itu, tahun 2016, alokasi itu meningkat menjadi Rp. 506 miliar. Dana itu merupakan iuran bagi sekitar 1,9 juta masyarakat Aceh yang didaftarkan oleh Pemerintah Aceh sebagai peserta Jaminan Kesehatan Nasional–Kartu Indonesia Sehat (JKN-KIS) .

Sedangkan iuran bagi 3,1 juta penduduk Aceh lainnya, pendanaannya bersumber dari APBN Kementrian Kesehatan, Askessos, Jamsostek, TNI-POLRI, Mandiri dan lsumber ainnya. Dapat dikatakan bahwa dukungan Pembiayaan kesehatan dari pemerintah pusat untuk program kesehatan Aceh lebih besar. Melalui integrasi dan sinkronisasi dengan sistem penyelenggaraan Jaminan Kesehatan Nasional (JKN), tentunya akan saling menguatkan untuk menjamin kebutuhan pelayanan kesehatan secara optimal.

Soedarmo meminta, setelah perjanjian tahap ini bisa dibarengi dengan peningkatan kinerja dari BPJS Kesehatan, sehingga sektor pelayanan publik di bidang kesehatan benar-benar dapat diakses dan memuaskan masyarakat.

“Sebagai mitra kerja dengan BPJS-Kesehatan, kami bertekad agar iuran wajib Pemerintah Aceh sebagaimana yang ditetapkan dalam Peraturan Perundang-undangan, akan dapat dibayar tepat waktu sehingga proses administrasi berjalan lancar dan akuntabel,” ujar Soedarmo.

Sementara itu, Andayani Budi Lestari, Direktur Kepesertaan dan Pemasaran BPJS Kesehatan, menyebutkan, pengelolaan program JKRA oleh BPJS Kesehatan dimulai sejak Juni 2010 lalu dengan jumlah peserta mencapai 1.750.327 jiwa. Pada saat itu BPJS Kesehatan masih berstatus sebagai PT. Askes. Dengan perpanjangan kerjasama BPJS Kesehatan dengan Pemerintah Aceh terkait penyelenggaraan JKRA tersebut, maka komitmen mendukung kesehatan masayarakat Aceh ini telah memasuki tahun keempat dengan jumlah data awal peserta 1.920.749 jiwa.

Dengan pelaksanaan program JKRA dan disandingkan dengan jaminan kesehatan lainnya seperti Askes, Jamkesmas, dan Jamsostek, maka seluruh penduduk Aceh diketahui sudah ter-cover oleh program jaminan kesehatan.

“Berdasarkan data terakhir, jumlah penduduk Aceh yang sudah menjadi peserta JKN-KIS adalah 5.085.269 jiwa, atau 99.7% dari total penduduk Aceh,” ujar Andayani.

Atas nama BPJS Kesehatan, Andayani mengapresiasi langkah konsisten Pemerintah Aceh dalam memberikan dukungan secara berkelanjutan terhadap implementasi program jaminan kesehatan di Indonesia.

“Keberhasilan pelaksanaan program jaminan kesehatan di Aceh sangat bergantung pada peran Pemerintah Aceh, khususnya dalam hal peningkatan kualitas dan layanan di fasilitas kesehatan setempat,” ujar Andayani.

Hingga 9 Desember 2016, BPJS Kesehatan, kata Andayani, telah bermitra dengan 20.740 Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP) yang terdiri dari dokter praktik perorangan, klinik pratama dan puskesmas. Selain itu, di tingkat Fasilitas Kesehatan Rujukan Tingkat Lanjutan (FKRTL), BPJS Kesehatan juga telah bermitra dengan 2.017 rumah sakit dan 2.991 fasilitas kesehatan penunjang di seluruh Indonesia.

Penandatanganan kerjasama tersebut disaksikan langsung oleh Kepala Dinas Kesehatan Aceh dr. Hanif dan Direktur Rumah Sakit Zainoel Abidin Banda Aceh dr. Fahrul Jamal. []

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

TERBARU

Soal Larangan Mudik, Kankemenag Kabupaten/Kota se-Aceh Diminta Pantau ASN

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM - Pelaksana Tugas Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Aceh, Djulaidi, kembali mempertegas larangan mudik...

17 Tahun Darurat Militer Aceh: Merawat Ingatan Kolektif Dampak Kekerasan

KontraS Aceh menggelar diskusi publik via online Zoom Meeting, Selasa (19/5/2020). Pertemuan ini menguak pengalaman dari sudut pandang pembicara, yakni; Faisal Hadi (Manajer Program...

Update Corona 14 Mei: Kasus Positif Covid-19 di Aceh Tak Bertambah dalam Sepekan Terakhir

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM - Kasus positif terinfeksi virus Corona di Aceh tidak ada penambahan kasus baru dalam sepekan terakahir. Kasus positif Covid-19 terakhir...

Pasien Sembuh dari Covid-19 di Aceh Bertambah Jadi 12 Orang

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM - Pasien positif Covid-19 asal Bener Meriah berinisial BD (24), dinyatakan telah sembuh. Santri dari Pondok Pesantren Al-Fatah Temboro, Magetan,...

KONI Aceh Serahkan Bonus untuk Atlet Peraih Medali Pra-PON, Porwil dan SEA Games

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM - Komite Olahraga Nasiona Indonesia (KONI) Aceh menyerahkan bonus uang tunai kepada para atlet dan pelatih peraih medali di ajang...

More Articles Like This