Wednesday, February 26, 2020

BMG Lambarih Binaan Baitul Mal Aceh Panen Perdana Budi Daya Ikan Nila

Must Read

Bayi Kembar Siam Akan Dioperasi di Yogyakarta

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM -- Bayi kembali siam dempet kepala (conjoin twin croniopagus) yang selama ini dirawat intensif di...

Sejumlah Rumah di Simeulue Rusak

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM -- Kepala Bagian Humas Pemkab Simeulue Abdul Karim mengatakan, empat warganya mengalami luka-luka dan sejumlah...

Barak Dibongkar, Pengungsi Tsunami Ulee Lheue Direlokasi

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM -- Pemerintah Kota Banda Aceh membongkar dua unit barak pengungsi korban tsunami yang berada di...

Hubungan Aceh dan Asia Pernah Erat

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM -- Aceh pernah mempunyai hubungan erat dengan sejumlah negara di Asia. Hubungan itu terjalin melalui...

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM – Baitul Mal Gampong (BMG) Lambarih Jurong Raya, Kecamatan Suka Makmur, Kabupaten Aceh Besar, melakukan panen perdana budi daya ikan air tawar, Minggu (14/7). Budi daya ikan jenis nila tersebut merupakan binaan Baitul Mal Aceh melalui Program Gampong Produktif.

Panen perdana budi daya ikan nila itu dihadiri langsung Plt Kepala Baitul Mal Aceh, Mahdi Ahmadi, bersama Kepala Bidang Sosialisasi dan Pengembangan, Rizky Aulia dan Kepala Bidang Perwalian, Putra Misbah. Sedangkan dari pihak gampong (desa) dihadiri Kepala BMG Irfan Siddik dan Plt Kepala Desa Lambarih, Burhan.

“Alhamdulillah setelah tiga bulan dibudidaya, hari ini BMG Lambarih sudah membuahkan hasil. Panen perdana ini selain untuk dinikmati bersama warga juga nanti hasilnya akan dibagikan kepada fakir miskin di sekitarnya,” ujar Irfan Siddik.

Kepala BMG Lambarih Jarong Raya itu menyampaikan, bibit ikan yang dibudidayakan lebih kurang 7.000 bibit untuk tiga petak kolam. Setiap kolam menghasilkan sekitar 350 kilogram ikan nila. Per kilo dijual antara harga Rp20 ribu hingga Rp25 ribu.

Sementara itu, Plt Kepala Baitul Mal Aceh, Mahdi Ahmadi, dalam keterangan tertulisnya menyampaikan bahwa Program Gampong Produktif sudah ada sejak 2012. Setiap tahun Baitul Mal Aceh menganggarkan dana ratusan juta rupiah untuk pemberdayaan ekonomi masyarakat melalui BMG dengan harapan masyarakat dapat diberdayakan.

Untuk program itu, Baitul Mal Aceh memberikan modal usaha kepada BMG-BMG yang memiliki potensi dan masyarakat yang punya keinginan. Pada awal program dirancang, setiap gampong hanya memperoleh Rp30 juta, kemudian program dievaluasi dan dinilai memiliki dampak maka Baitul Mal Aceh meningkatkan lagi dananya menjadi Rp50 juta per gampong.

“Setiap tahun BMG yang sudah disuntik dananya akan dimonitoring dan evaluasi, jika pengelolaannya bagus, maka tahun selanjutnya akan ditambahkan modal. Namun jika stagnan, maka tidak diberikan lagi,” sebut Mahdi.

Ia mengatakan selain budi daya ikan air tawar Gampong Lambarih, juga ada puluhan gampong lain yang menjadi binaan Baitul Mal Aceh seperti Data Makmur, Lam U, dan beberapa desa lainnya termasuk di kabupaten/kota se-Aceh. Usaha yang dilaksanakan beragam mulai budi daya jahe merah, nilam, ayam petelur, ternak sapi, hingga budi daya lebah.

Pada tahun 2019, Baitul Mal Aceh juga akan memberikan modal usaha untuk 10 gampong. Setiap gampong yang dinilai layak setelah diverifikasi akan mendapatkan Rp50 juta. Verifikasi menjadi syarat mutlak Baitul Mal Aceh sebelum bantuan itu diberikan, sehingga dana zakat yang disalurkan benar-benar tepat sasaran.

“Dengan adanya program pemberdayaan seperti ini angka kemiskinan di Aceh bisa menurun, minimal membantu meningkatkan penghasilan para fakir miskin di gampong-gampong,” kata Mahdi.[RIL]

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

TERBARU

Jajan Pakai Uang Palsu, Dua Warga Aceh Ditangkap Polisi

LHOKSEUMAWE | ACEHKITA.COM - Dua warga Aceh ditangkap polisi di Kota Lhokseumawe, setelah jajan makanan dan minuman dengan uang...

Diskusi Quo Vadis Rencana Investasi Aceh, Yuk!

Institute for Strategic and Policy Studies (ISPS) yang berkantor di Jakarta, bekerja sama dengan Aceh Bisnis Club (ABC) Jakarta, dan Donya Ekonomi Aceh (DEA),...

Wali Nanggroe Bertemu Dubes Uni Eropa Bahas MoU Helsinki

JAKARTA | ACEHKITA.COM - Wali Nanggroe Malik Mahmud Al-haythar bertemu Duta Besar (Dubes) Uni Eropa delegasi untuk Indonesia dan Brunei Darussalam Vincent Piket, membahas...

Daftar Nama 22 Petugas Haji 2020 Kloter Aceh yang Lolos Seleksi

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM - Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Aceh mengumumkan 22 nama calon petugas haji Aceh yang lulus dalam seleksi petugas haji...

Busana Rumoh Syar’i di Aceh Wedding Expo 2020 Dapat Pujian dari Ketua DWP

Ketua Dharma Wanita Persatuan (DWP) Setda Aceh, Safrida Yuliani, memuji keindahan busana muslim hasil karya Rumoh Syar'i. Ia terpukau menyaksikan peragaan model yang mengenakan...

More Articles Like This