Peringati Earth Hour 2019, Masyarakat Diajak Peduli Sampah dan Satwa

0
1085
Peringati Earth Hour 2019, Masyarakat Diajak Peduli Sampah dan Satwa
Aksi peringatan Earth Hour 2019 di halaman Balai Kota Banda Aceh, Sabtu (30/3) malam. Foto: Humas Banda Aceh

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM – Wali Kota Banda Aceh, Aminullah Usman bersama sejumlah komunitas pecinta lingkungan memperingati Earth Hour dengan cara mematikan lampu selama satu jam, dari pukul 21.00 – 22.00 WIB. Peringatan Earth Hour 2019 ini dipusatkan di halaman Balai Kota Banda Aceh, Sabtu (30/3) malam.

Puncak peringatan ditandai dengan pemukulan Rapa’i oleh Wali Kota bersama Director of Human Capital, General Support and Legal WWF Indonesia, Apin Aviyan, Darwati A Gani dan Plt Kadis LHK3 Banda Aceh, Jalaluddin. Sesaat kemudian, lampu-lampu di Balai Kota dimatikan dan hanya diterangi cahaya lilin yang telah disiapkan panitia.

Dalam keterangan tertulis Humas Pemko Banda Aceh disebutkan, tidak hanya di Balai Kota, Wali Kota juga telah menginstruksikan sejumlah ikon di Banda Aceh ikut mengurangi penggunaan lampu selama satu jam. Ada sejumlah bangunan di ibukota yang ikut mematikan lampu pada malam puncak Earth Hour ini, yakni Masjid Raya Baiturrahman, Tugu Simpang Lima, Hotel Hermes Palace, Museum Tsunami dan gedung Banda Aceh Convention Hall. Peringatan Earth Hour 2019 juga dilakukan oleh manajemen Hotel Kriyad Muraya.

Aminullah dalam sambutannya berpesan agar kegiatan ini tidak sebatas seremonial belaka. Tapi harus ada aksi nyata peduli dan sayangi bumi dengan menggerakkan lebih banyak pihak untuk kelangsungan sumber daya alam yang ada di planet bumi.

“Dan bukan hanya sebatas mematikan lampu satu jam saja. Masih banyak cara lain yang bisa kita lakukan dalam rangka peduli terhadap bumi. Bisa dengan mengubah gaya hidup yang ramah lingkungan seperti menghemat penggunaan kertas, tisu, aktivitas transportasi publik hingga mengurangi potensi sampah,” tambah Aminullah.

Wali Kota menyampaikan, pemanasan global yang menjadi penyebab perubahan iklim saat ini menjadi persoalan serius di seluruh dunia. Untuk itu, semua elemen masyarakat harus mengambil peran untuk mencegah perubahan iklim yang lebih parah. Pada peringatan Earth Hour ini, Aminullah dinobatkan sebagai Duta Earth Hour 2019.

Sementara itu Director of Human Capital, General Support and Legal WWF Indonesia, Apin Aviyan menyampaikan apresiasi dan terima kasih kepada Wali Kota dan jajaran Pemko Banda Aceh atas terselenggaranya kegiatan yang mengampanyekan hemat energi selama satu jam di Balai Kota.

Ia menyebutkan, kegiatan ini digelar serentak di 175 negara di dunia dan di 32 kota kota besar di Indonesia. Lebih lanjut Apin berharap agar kegiatan ini akan berlanjut dalam penggunaan hemat energi di kehidupan sehari-hari.

Koordinator Kota Earth Hour Aceh, Nuratul Faizah, menyatakan sebelum malam puncak di Balai Kota pihaknya telah menggelar sejumlah kegiatan yang mengajak masyarakat untuk peduli dengan sampah dan satwa seperti membersihkan (clean up) tempat wisata Lhok Mata Ie dan pelepasan 75 penyu di Lhok Nga beberapa pekan lalu.

“Earth Hour mengajak masyarakat semakin peka dengan isu-isu lingkungan, apalagi isu yang semakin hari semakin mengancam bumi kita untuk semakin tua dengan kondisi seperti yang kita rasakan setiap harinya, panasnya matahari yang langsung mengenai bumi menjadi bukti bumi kita semakin mengalami kerusakan yang memerlukan perhatian khusus dari semua manusia untuk terus menjaga keseimbangan ekosistem di darat dan di laut, meminimalisir penggunaan sampah plastik, reboisasi dan pastinya bijak dalam penggunaan energi listrik,“ kata Faizah.[]

ACEHKITA.COM mendapatkan bantuan dana dari Google News Initiative (GNI) melalui program Journalism Emergency Relief (JER) Fund sebesar US$5.000

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.