Penyebaran Virus Corona Semakin Mengkhawatirkan

0
275

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM – Negara-negara di Amerika Latin dan Kepulauan Karibia, pada awal pekan ini, mengungkapkan virus corona telah mencapai lima juta kasus, ketika Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan mungkin tak akan pernah ada “peluru perak” untuk mengatasi pandemi yang pertama muncul di Wuhan, China, akhir tahun lalu.

Infeksi corona virus desease 2019 (Covid-19) secara global telah melewati 18 juta, dengan Brasil yang mencapai lonjakan regional. Negara terbesar di Amerika Selatan ini telah mencatat 2,75 juta kasus, dan hampir setengah dari 202.000 kematian di kawasan itu.

Hanya Amerika Serikat, dengan 4,7 juta kasus dan lebih dari 155.000 kematian, yang terkena dampak lebih buruk.

Di negara yang paling terpukul kedua di kawasan itu, Peru, kasus harian hampir dua kali lipat dari 3.300 menjadi 6.300 sejak perjalanan bus dan udara dilanjutkan sebulan lalu, menurut angka resmi.

Harapan dunia untuk mengakhiri siklus wabah dan penguncian saat ini bertumpu pada vaksin, tapi WHO mengatakan pemerintah dan warga negara harus fokus pada apa yang diketahui bekerja: pengujian, pelacakan kontak, menjaga jarak fisik dan memakai masker.

“Kita semua berharap memiliki sejumlah vaksin efektif yang dapat membantu mencegah orang dari infeksi,” kata ketua WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam konferensi pers virtual.

“Namun, tidak ada peluru perak saat ini — dan mungkin tidak akan pernah ada,” tambahnya.

“Untuk saat ini, menghentikan wabah adalah dengan datang ke dasar-dasar kesehatan masyarakat dan pengendalian penyakit. Lakukan semuanya.”

Meskipun berbulan-bulan pembatasan yang melumpuhkanekonomi, pandemi Covid-19 semakin cepat menyebar dengan jumlah kematian di seluruh dunia telah mendekati 700.000, sementara penasihat Gedung Putih memperingatkan bahwa virus itu “luar biasa menyebar” di Amerika Serikat.

‘Cukup demoralisasi’

Telah ada kebangkitan baru di negara-negara yang sebelumnya dapat membuat wabah di bawah kendali, termasuk Australia, di mana pembatasan baru harus diberlakukan di negara Victoria yang terpukul keras pada Senin.

Pembatasan baru itu termasuk jam malam malam di ibu kota negara bagian Melbourne untuk enam minggu ke depan, dengan kebijakan bahwa bisnis-bisnis non-esensial supaya ditutup, dan larangan menggelar pesta perkawinan.

Seorang manajer toko buku di Melbourne, Bill Morton mengatakan bahwa kota yang biasanya “semarak dan indah” telah berubah menjadi “kota hantu”.

“Orang-orang sangat terdemoralisasi,” katanya. “Cukup baik, semuanya tertutup di sekitar sini. Jadi, suasananya sangat aneh dan menakutkan.”

Pihak berwenang di Filipina juga harus memberlakukan kembali pembatasan setelah infeksi melonjak melewati 100.000 kasus, sehingga memaksa lebih dari 27 juta orang – termasuk di ibukota Manila – kembali dikurung selama dua minggu sejak Selasa ini.

Sementara itu, negara yang paling terpukul di Timur Tengah, Iran, yang melaporkan jumlah infeksi satu hari tertinggi dalam hampir sebulan, memperingatkan bahwa sebagian besar provinsinya kini menghadapi kebangkitan baru Covid-19.

Di AS, Deborah Birx, kepala satuan tugas coronavirus Gedung Putih, memperingatkan negara adikuasa itu telah memasuki “fase baru”.

“Apa yang kita lihat hari ini berbeda dari Maret dan April,” katanya kepada CNN, seraya menambahkan bahwa virus “sangat luas dan cepat menyebar”.

Pandemi Covid-19 telah mendorong segera menyiapkan vaksin yang beberapa telah dibanding dengan ras luar angkasa, dimana Rusia mengatakan pada hari Senin bahwa itu bertujuan untuk meluncurkan produksi massal pada bulan September dan menghasilkan dosis “beberapa juta” per bulan pada tahun depan.

Tetapi Vitaly Zverev, kepala laboratorium di Institut Penelitian Vaksin dan Sera Mechnikov, mengatakan bahwa “tidak mungkin untuk memastikan keamanan vaksin pada waktu yang telah berlalu sejak awal pandemi ini”.

“Kamu bisa membuat apa saja, tetapi siapa yang akan membelinya?”

Implikasi pandemi pada kehidupan sehari-hari telah memicu protes di hampir setiap benua.

Berlin menyaksikan puluhan ribuan orang berunjuk rasa selama akhir pekan untuk melawan pembatasan virus, dengan demonstran sayap kiri dan kanan bergabung, yang mendukung teori konspirasi yang banyak dibantah.

Para pendemo — yang meneriakkan “Kami adalah gelombang kedua” pada “hari kebebasan” mereka — kebanyakan tidak mengenakan masker, yang oleh pemerintah Jerman dianggap “tidak dapat diterima”.

Pada Senin, negara itu menyaksikan dengan cemas saat 150.000 anak-anak kembali ke sekolah di Mecklenburg-Pomerania Barat, negara bagian pertama Jerman yang memulai kembali kelas penuh waktu setelah liburan musim panas, dengan angka infeksi meningkat lagi.

Di negara tetangga Prancis, Perdana Menteri Jean Castex mendesak rakyatnya “untuk tidak lengah” ketika kasus-kasus yang meningkat membuat kota resor Nice di Riviera menjadi yang terbaru yang mengamanatkan pemakaian topeng luar selama musim liburan musim panas.

“Virusnya tidak pergi berlibur dan kita juga tidak,” kata Castex.

Pandemi covid-19 juga telah memaksa perubahan besar pada banyak acara musim panas di belahan bumi utara, termasuk festival bir terkenal di Cina, yang dibuka akhir pekan dengan “Kota Bir” -nya terbatas hanya dengan kapasitas 30 persen.

Tetap saja, banyak yang senang hanya menghadiri sesuatu.

“Sudah setengah tahun sejak saya terakhir bepergian,” kata turis Wang Hua kepada stasiun televisi pemerintah CCTV. “Aku merasa sangat bahagia dan santai.”

Dan di pulau Ibiza, Spanyol, pemerintah hanya mengizinkan klub dengan kapasitas 300 atau kurang untuk dibuka — dengan klub besar ditutup untuk musim ini.

Operator klub malam mengatakan jarak sosial akan membuat tidak mungkin untuk menggelar pesta liar yang terkenal di Ibiza.

“Ketika kami berteriak, air liur bisa mencapai sejauh dua meter (lebih dari enam kaki),” kata Jose Luis Benitez, kepala Asosiasi Kenyamanan Ibiza.

“Siapa yang bisa menjaga jarak di dalam klub malam?”[]

AGENCE FRANCE-PRESSE

ACEHKITA.COM menerima bantuan dana dari Google News Initiative (GNI) melalui program Journalism Emergency Relief (JER) Fund sebesar US$5.000

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.