Thursday, May 28, 2020

LSM Tolak Utang Luar Negeri Aceh

Must Read

Bagi Bunga di Hari Perawat Internasional

Ikatan Lembaga Mahasiswa Keperawatan membagikan bunga saat memperingati International Nurses Day di Bundaran Simpang Lima, Banda Aceh, Rabu (12/5)....

WH Gerebek Tempat Karaoke

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM -- Petugas Wilayatul Hisbah Kota Banda Aceh menggerebek sebuah cafe yang menyediakan fasilitas ruang karaoke...

Kapolda ke Pengungsi: Pulanglah, Singkil Sudah Kondusif

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM -- Kepala Kepolisian Daerah Aceh Irjen Pol Husein Hamidi mengimbau para pengungsi untuk segera kembali...

Seorang Kakek Tewas Akibat Gempa Simeulue

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM – Seorang pria berusia 70 tahun dikabarkan tewas saat hendak menyelamatkan diri ketika gempa kuat...
Redaksi
Redaksihttp://www.acehkita.com
ACEHKITA.COM hadir sejak 19 Juli 2003. Kami bisa dihubungi via @acehkita, redaksi[at]acehkita[dot]com

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM — Rencana Pemerintah Aceh berutang kepada KfW Jerman mendapat tentangan. Masyarakat Transparansi Aceh (MaTA) dan Forum LSM Aceh menolak rencana peminjaman utang luar negeri senilai Rp1,3 triliun itu.

Awal pekan ini, fraksi-fraksi di Parlemen Aceh menyetujui rencana peminjaman utang luar negeri Pemerintah Aceh pada KfW Jerman. Alasannya, dana itu dibutuhkan untuk pembangunan rumah sakit regional.

Koordinator Masyarakat Transparansi Aceh, Alfian, menyebutkan, tidak ada alasan yang bisa membenarkan peminjaman utang luar negeri itu. Sebab, APBA masih memadai untuk membangun Aceh, termasuk dana pembagian hasil minyak-gas dan dana otonomi khusus.

“Kita meminjam atau berhutang ketika kapasitas APBA cukup kuat,” ujar Alfian dalam pernyataan tertulis kepada acehkita.com, Rabu (26/10/2016). “Utang itu wajib kita bayar kembali ketika kapasitas APBA melemah.”

Skema pengembalian utang Rp1,3 triliun itu berlaku selama 15 tahun dengan masa tenggang lima tahun, dengan besaran bunga 2,5 hingga 3,5 persen per tahun. Aceh mulai membayar utang pokok dan bunga mulai tahun 2022 hingga 2036.

“Artinya ketika dana otsus berkurang menjadi 1 persen pada 2023, kita masih tetap melunasi pinjaman,” ujar Alfian.

MaTA menyurati Komisi Pemberantasan Korupsi untuk menelaah perjanjian pinjaman ini. “Dalam pinjaman itu kita menduga kuat ada terjadi dugaan praktik management fee yang berpotensi merugikan negara,” lanjut Alfian.

Hal senada dikemukakan Forum LSM Aceh. “Pinjaman luar negeri itu tida mencerminkan sebuah keputusan dan sikap yang sesuai aspirasi masyarakat Aceh, apalagi dilakukan tanpa mekanisme konsultasi publik,” ujar Sekretaris Forum LSM Aceh TM Zulfikar.

Karena itu, MaTA dan Forum LSM menolak dan mengkritik keras peminjaman utang luar negeri pada KfW Jerman itu. “Kami mendesak Pemerintah Aceh segera membatalkan pinjaman luar negeri dari KfW tersebut,” sebut Alfian.

Parlemen Aceh menyetujui pinjaman dari KfW senilai Rp1,3 triliun itu pada sidang 24 Oktober lalu.

“DPRA menyetujui rencana peminjaman melalui KfW untuk mendanai pembangunan rumah sakit regional,” kata Ketua DPRA Muharuddin.

Gubernur Zaini Abdullah berterimakasih kepada Parlemen Aceh yang menyetujui pinjaman ini. Menurut Zaini, dana itu akan digunakan untuk pembangunan lima ruma sakit, yaitu RSUD Cut Nyak Dhien Meulaboh, RSUD Yulidin Away Aceh Selatan, RSUD Datu Beru Takengon, RSUD dr Fauziah Bireuen, dan RSUD Langsa. []

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

TERBARU

Martabat dan Gengsi di tengah Pandemi

Martabat dan Gengsi di tengah Pandemi Saiful Mahdi* Saya hanya mengikuti selintas heboh "nasi anjing". Nasi bungkus ini dibagikan di kawasan...

Soal Larangan Mudik, Kankemenag Kabupaten/Kota se-Aceh Diminta Pantau ASN

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM - Pelaksana Tugas Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Aceh, Djulaidi, kembali mempertegas larangan mudik Idul Fitri 1441 H bagi...

17 Tahun Darurat Militer Aceh: Merawat Ingatan Kolektif Dampak Kekerasan

KontraS Aceh menggelar diskusi publik via online Zoom Meeting, Selasa (19/5/2020). Pertemuan ini menguak pengalaman dari sudut pandang pembicara, yakni; Faisal Hadi (Manajer Program...

Update Corona 14 Mei: Kasus Positif Covid-19 di Aceh Tak Bertambah dalam Sepekan Terakhir

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM - Kasus positif terinfeksi virus Corona di Aceh tidak ada penambahan kasus baru dalam sepekan terakahir. Kasus positif Covid-19 terakhir...

Pasien Sembuh dari Covid-19 di Aceh Bertambah Jadi 12 Orang

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM - Pasien positif Covid-19 asal Bener Meriah berinisial BD (24), dinyatakan telah sembuh. Santri dari Pondok Pesantren Al-Fatah Temboro, Magetan,...

More Articles Like This