Wednesday, April 1, 2020

Desainer Aceh Diminta Lahirkan Fashion Sesuai Karakter Aceh

Must Read

Polda Kampanyekan Antiterobos Lampu Merah

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM -- Pihak Kepolisian Aceh mengajak masyarakat untuk tertib berlalulintas di jalan raya. Selain memakai peralatan...

Apa Karya, Paku yang Ditancap ke Balok

Zakaria Saman adalah magnet. Ia mampu menarik perhatian orang tanpa memaksa. Di mana saja, dalam momen apa pun, orang-orang...

FOTO | Jaga Areal Terbang

Prajurit TNI Yonif 112/DJ menjaga areal terbang helikopter saat gladi kotor pembukaan latihan Raider di Lapangan Blang Padang, Banda...

Lakers Atasi Magic

LOS ANGELES - Los Angeles Lakers menang lagi atas Orlando Magic di game kedua final NBA di Staples Center,...

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM – Pelaksana Tugas (Plt) Sekretaris Daerah Aceh, Helvizar Ibrahim, menuturkan saat ini islamic fashion diminati oleh berbagai kalangan. Karenanya, dia meminta desainer Aceh terus mengembangkan karya-karya baru busana islami sesuai dengan karakter Aceh yang berdasarkan Syariat Islam.

“Pemerintah Aceh sangat mendukung kreativitas ini, dan siap mempromosikannya di tingkat nasional,” katanya saat membuka acara Islamic Fashion Festival (IFF) di Taman Bustanussalatin, Banda Aceh, Jumat (19/4) malam.

Helvizar mengungkapkan festival tersebut digelar agar  memberi kesempatan kepada desainer lokal untuk melihat tren busana ke depan. Dengan demikian, festival tersebut dapat menjadi wadah untuk mempopulerkan tata cara berpakaian muslim yang mengedepankan nilai estetika dan moral.

“Di arena ini, para perancang busana Aceh berkesempatan memamerkan karya kreativitasnya dalam merancang pakaian muslim sesuai karakter lokal. Masyarakat bisa melihat karya itu secara terbuka, bisa pula menilainya, mengkritisinya, bahkan membelinya,” ujar Helvizar.

Melalui kegiatan tersebut, kata Helvizar, para desainer Aceh tidak hanya mampu menonjolkan aneka ragam Islamic Fashion Aceh. Namun juga dapat menjadi wadah perancang busana lokal untuk menyalurkan bakat-bakat hebat  dalam mengembangkan kreativitasnya.

Kepala Bidang Pemasaran Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Aceh, Rahmadani mengatakan Islamic Fashion Festival yang diselenggarakan oleh Pemerintah Aceh bertujuan untuk memperkenalkan desainer Aceh serta memperluas jaringan pasar para desainer. “Mempertemukan penjual dan pembeli secara langsung,” ujar Ramadhani.

Selain itu, kata Rahmadani, festival tersebut juga ingin memperlihatkan kepada berbagai pihak bahwa dalam hal merancang busana islami, Aceh mampu bersaing di tingkat nasional maupun internasional. “Islamic Fashion Festival 2019 adalah bagian dari wisata halal yang termasuk dalam 100 Calender of Event Aceh. Yang berlangsung selama 19 sampai 21 April,” kata Rahmadani.

Rahmadani mengungkapkan penyelenggaraan IFF telah melibatkan berbagai pihak, seperti fashion desainer dan pelaku usaha bidang fashion Aceh. Selain itu, festival tersebut juga menggelar dua lomba yakni modelling dan fashion desainer.

“Ada 20 sekolah dan 5 perguruan tinggi yang telah mendaftar (lomba). Islamic Fashion Festival akan berlangsung 3 hari yang terisi ragam konten menarik terkait dunia fashion. Yaitu fashion show lokal dan fashion show nasional. Kemudian talk show desainer, fashion bazar serta aneka pertunjukan,” ujar Rahmadani. []

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

TERBARU

Surat Wali Nanggroe Kepada Para Tenaga Medis

Wali Nanggroe Aceh Paduka Yang Mulia Tgk Malik Mahmud Al Haytar menyampaikan rasa terima kasih kepada para tenaga medis...

Ruang Outbreak Pinere RSUDZA Dijadikan Tempat Isolasi Pasien COVID-19

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM - RSUDZA Banda Aceh telah memiliki 12 ruang Outbreak Pinere (Penyakit Infeksi New-Emerging dan Re-Emerging) pada Selasa (31/3/2020). Ke-12 ruang...

Update Corona di Aceh: 5 Positif, 2 Meninggal, 44 PDP, 797 ODP

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM - Angka Orang Dalam Pemantauan (ODP) Corona di Aceh bertambah 177 orang menjadi 797 orang per Selasa (31/3/2020) pukul 15.00...

Cegah Corona, Masjid Raya Baiturrahman Disemprot Disinfektan Sebelum Salat Jumat

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM - Enam belas personel gabungan dari unit KBR (kimia, biologi, radio aktif) Detasemen Gegana Satuan Brimob Kepolisian Daerah Aceh dan...

Cegah Penyebaran Corona, Arab Saudi Hentikan Shalat Berjamaah di Masjid

RIYADH – ACEHKITA.COM – Pemerintah Arab Saudi, hari Selasa waktu setempat (Rabu dini hari WIB), menghentikan sementara pelaksanaan shalat berjamaah di semua masjid negara...

More Articles Like This