Wednesday, May 27, 2020

Antara Aceh dan Batik

Must Read

A Rani Terpilih Sebagai Dekan Fakultas Dakwah

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM -- Abdul Rani Usman ditetapkan sebagai Dekan Fakultas Dakwah periode 2012-2016 di lingkungan kampus IAIN...

FOTO | Kerangka Korban Tsunami

Relawan Palang Merah memeriksa identitas potongan kerangka tubuh yang ditemukan di areal pengerukan Krueng Aceh, Banda Aceh, Jumat (26/4)....

Kapolri: Penembakan Caleg PNA Terkait Pemilu

JAKARTA | ACEHKITA.COM -- Kepala Kepolisian Republik Indonesia Jenderal Sutarman menyatakan penembakan hingga mati Faisa, calon anggota legislatif dari...

LBH Tolak Berdamai dengan Pelaku Penyerangan

LHOKSEUMAWE | ACEHKITA.COM -- Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI) -- yayasan yang menaungi kantor LBH daerah di Indonesia...
Redaksi
Redaksihttp://www.acehkita.com
ACEHKITA.COM hadir sejak 19 Juli 2003. Kami bisa dihubungi via @acehkita, redaksi[at]acehkita[dot]com

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM — Jemari lentik mereka mengukir hamparan kain sepanjang tiga meter, membentuk pola sedap di mata. Canting berisi lilin sesekali ditiup, memudahkan proses goresan. Bermodal pelatihan tiga bulanan, wanita Aceh kini mahir membatik.

Mencetak Motif Batik
Mencetak Motif Batik
Kerajinan tanah Jawa itu, merambah bumi Iskandar Muda. Pengagasnya Darliza, istri mantan Gubernur Aceh Mustafa Abubakar. Tiga tahun sudah batik Aceh membahana. Batik Aceh punya khas tersendiri: berpola jarang-jarang.

Mewarnai Kain
Mewarnai Kain
“Kalau batik Jawa motifnya lebih padat, batik Aceh itu prosesnya dicetak dan polanya diambil dari ukiran-ukiran Aceh dari seluruh kabupaten. Bahan baku dari kain sampai dengan cetakannya dibuat di Jawa,” kata Aulia, koordinator Kelompok Batik Aceh.

Mengukir Motif Khas Aceh
Mengukir Motif Khas Aceh
Tidak mudah untuk menghasilkan batik Aceh yang sempurna. Beberapa tahap dilakukan, mulai dari mencapnya, mewarnai kain, menutup ukiran pola atau nembok, serta merebusnya dengan campuran air raksa dan lilin.

“Satu kain ukuran dua meter setengah itu selesainya bisa sampai satu hari setengah,” sebut Aulia.

Menjemur Batik
Menjemur Batik
Sebulan, Rumah Batik milik Dewan kerajinan Nasioanal (Dekranas) Aceh yang berada di kawasan Meunasah Manyang Aceh Besar, ini hanya mampu menghasilkan dua ratus helai batik. Jika ada pesanan jumlahnya bisa bertambah.

“200 lembar kita stok tiap bulan, kalau ada pesanan dari instansi pemerintah sampai 300 lembar sebulan,” ungkapnya.

Batik Siap Dipasarkan
Batik Siap Dipasarkan
Untuk menghasilkan batik yang cepat, tentu saja memerlukan tambahan pekerja. Ada sekitar dua puluhan wanita yang dipekerjakan untuk memproses batik Aceh ini. Mereka dibayar borongan. “Mereka dapat delapan ribu rupiah perhari dan per-warna, gajiannya bisa dua minggu sekali,” kata dia.

Harga batik Aceh juga cukup lumayan. Untuk kain berjenis TBM, harganya sampai Rp 1,1 juta. Sementara Sutra harganya 800 ribu rupiah. Yang paling murah cuma 300 ribu rupiah, untuk kain berjenis katun.

Sayang, pemasaran Batik Aceh masih belum sempurna. Hanya ada empat galeri Batik Aceh yang tersedia: Bandara Sultan Iskandar Muda, Hermes Palace Hotel, stan Dekranas di Taman Ratu Safiatuddin dan rumah Batik Aceh ini. “Kebanyakan yang mesan dari instansi pemerintah, kalau masyarakat umum masih sangat kurang,” ujarnya.

Batik memang kini tak lagi diklaim milik masyarakat Jawa. Malah, Batik telah menjadi warisan nusantara yang telah dikenal di manca negara. Tapi, akankah batik Aceh bisa merambah pasar dunia? []

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

TERBARU

Soal Larangan Mudik, Kankemenag Kabupaten/Kota se-Aceh Diminta Pantau ASN

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM - Pelaksana Tugas Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Aceh, Djulaidi, kembali mempertegas larangan mudik...

17 Tahun Darurat Militer Aceh: Merawat Ingatan Kolektif Dampak Kekerasan

KontraS Aceh menggelar diskusi publik via online Zoom Meeting, Selasa (19/5/2020). Pertemuan ini menguak pengalaman dari sudut pandang pembicara, yakni; Faisal Hadi (Manajer Program...

Update Corona 14 Mei: Kasus Positif Covid-19 di Aceh Tak Bertambah dalam Sepekan Terakhir

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM - Kasus positif terinfeksi virus Corona di Aceh tidak ada penambahan kasus baru dalam sepekan terakahir. Kasus positif Covid-19 terakhir...

Pasien Sembuh dari Covid-19 di Aceh Bertambah Jadi 12 Orang

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM - Pasien positif Covid-19 asal Bener Meriah berinisial BD (24), dinyatakan telah sembuh. Santri dari Pondok Pesantren Al-Fatah Temboro, Magetan,...

KONI Aceh Serahkan Bonus untuk Atlet Peraih Medali Pra-PON, Porwil dan SEA Games

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM - Komite Olahraga Nasiona Indonesia (KONI) Aceh menyerahkan bonus uang tunai kepada para atlet dan pelatih peraih medali di ajang...

More Articles Like This