Saturday, June 6, 2020

Advokasi MoU Helsinki, DPR Aceh Minta Pendapat Perunding GAM

Must Read

Mourinho: Chelsea Juara

ITALIA-Pelatih Inter Milan Jose Mourinho kembali bikin prediksi. Sepertinya dia ingin menjadi 'paranormal' di sepakbola. Jika sebelumnya dia yakin...

FOTO | Gembira Dapat Tas Baru

Sejumlah murid Sekolah Dasar 11 Kute Panang, Aceh Tengah gembira usai menerima bantuan tas sekolah dari Pewarta Foto Indonesia-Aceh,...

Protes Penambangan Besi

Masyarakat Lhoong melakukan happening art pada aksi unjukrasa di depan gedung DPR Aceh, Senin (19/4). Mereka menuntut agar PT...

AJI Ajak Publik Cerdas Memilih Informasi

JAKARTA | ACEHKITA.COM -- Media di Indonesia menjamur pascareformasi. Dewan Pers mencatat ada 2.338 media di Indonesia, pasa 2014....

Tim Kajian dan Advokasi MoU Helsinki dan Undang Undang Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintah Aceh (UUPA), mengumpulkan mantan anggota Tim Perunding Gerakan Aceh Merdeka (GAM) untuk dimintai pendapatnya, setelah 14 tahun damai Aceh.

Pertemuan membahas beberapa hal penting yang belum terealisasi sampai kini, sebagai amanah perdamaian. Mereka yang Hadir dalam pertemuan tersebut, di antaranya Bakhtiar Abdullah, M. Nur Djuli, Nurdin Abdurahman, Munawar Liza Zainal, Shadia Marhaban dan Teuku Hadi, berlangsung di Banda Aceh, Senin (8/10).

Tim Kajian dan Advokasi MoU Helsinki dibentuk oleh Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Aceh, untuk mengkaji tingkat implementasi maupun implikasi dari MoU Helsinki dan UUPA selama 14 tahun berakhirnya konflik antara Pemerintah Indonesia dan GAM di Aceh. Tim tersebut dipimpin oleh Teuku Kamaruzzaman, beranggotakan sejumlah akademisi.

Pertemuan digunakan sepenuhnya untuk untuk mendengar dan mendapat masukan dari pada perunding di Helsinki, Finlandia, sehingga tercapainya damai Aceh pada 15 Agustus 2006 silam.

Sala seorang mantan juru runding GAM, Bakhtiar Abdullah menyatakan penghargaan yang tinggi atas kesediaan tim tersebut berjumpa dengan mereka. “Kita selalu membuka diri untuk mendiskusikan upaya-upaya advokasi MoU Helsinki,” katanya.

Menurutnya, bertahun-tahun sebelumnya tidak pernah pihak DPR Aceh mengajak mereka mendiskusikan masalah-masalah penting yang timbul dalam pelaksanaan MoU Helsinki. “Yang sering terjadi hanya karena kekeliruan dalam memahami poin-poin MoU yang tersurat dan tersirat. Ini langkah maju. Berjuang untuk Aceh itu harus bersama-sama dan melibatkan banyak pihak, terutama para ilmuan,” sebut Bakhtiar.

Tim Perunding GAM selanjutnya menyampaikan poin-poin penting yang disepakati di Helsinki dan spirit dari isi perundingan, terutama sekali berbagai poin belum diimplementasikan atau yang telah dilaksanakan tetapi tidak maksimal.

“Kami sampaikan semua apa yang telah disepakati, yang harusnya dijalankan oleh para pihak. Banyak poin dalam MoU yang belum digali sebagai potensi untuk membawa kesejahteraan bagi masyarakat Aceh,” tambah Munawar Liza Zainal.

Mantan perunding GAM di Helsinki lainnya, M Nur Djuli berharap, hasil dari kajian para ahli dan akademisi ini, bisa dijadikan bahan untuk sama-sama meluruskan UUPA.  “Agar sesuai dengan poin-poin yang tercantum dalam MoU Helsinki,” ujarnya.

Di antara masalah-masalah yang menjadi topik utama pertanyaan dari anggota Tim Kajian dan Advokasi MoU Helsinki, adalah hal-hal yang masih kontroversial di Aceh. Misalnya terkait bendera dan lambang Aceh, Institusi Wali Nanggroe, Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi, keberadan Dana Otonomi Khusus dan sistem perpajakan. []

acehkini.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

TERBARU

Perjuangan Para Ibu di Aceh Hidupkan Ekonomi Keluarga di Tengah Covid-19

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM – Dagangan bakso goreng milik Aswah pernah hampir tidak laku selama sepekan setelah salah satu...

Unmuha, Universitas Swasta Terbaik Di Aceh Versi 4ICU

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM - Universitas Muhammadiyah Aceh (Unmuha) masuk dalam 10 Universitas terbaik di Aceh Alhamdulillah Unmuha memperoleh peringkat 1 PTS se-Aceh, peringkat...

Pemko Banda Aceh Gandeng Unsyiah Gelar Tes Swab Massal untuk 1.300 Warga

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM - Pemerintah Kota Banda Aceh bekerja sama dengan Universitas Syiah Kuala (Unsyiah) menggelar tes swab corona yang menyasar sekitar 1.300...

Proxemics

Proxemics Saiful Mahdi* Menurut ahli zoologi Swiss Heini Hediger, hewan menjaga berbagai batasan jaraknya dengan yang lain. Batasan ini tergantung apakah hewan dalam posisi bersiap untuk...

Haul ke-10, Wali Nanggroe Kenang Perjuangan Tgk Hasan Tiro

BANDA ACEH | ACEHKITA.COM - Memperingati 10 tahun haul almarhum Paduka Yang Mulia Wali Nanggroe Aceh DR Tgk Hasan Muhammad Di Tiro, Tgk Malik...

More Articles Like This